TOPIKKITA.COM | KOTA BEKASI, JAWA BARAT – PT Jasa Marga (Persero) Tbk telah menyiapkan sejumlah strategi guna mengantisipasi potensi kepadatan yang terjadi di sejumlah ruas tol jelang Hari Natal 2019 dan Tahun Baru 2020 (Nataru).

Direktur Operasi Jasa Marga Subakti Syukur dalam konferensi pers di Kantor Jasa Marga Cabang Jakarta – Cikampek mengatakan, strategi tersebut mencakup pelayanan transaksi lalu lintas hingga rest area.

Jasa Marga memprediksi, arus pemudik menggunakan jalan tol pada masa angkutan Nataru mencapai 4,7 juta kendaraan.

“Kenaikan volume lalu lintas selama periode Libur Natal 2019 dan Tahun Baru 2020 diperkirakan mulai terjadi tanggal 20 Desember 2019 hingga 2 Januari 2020. Dalam periode ini, kami perkirakan ada sekitar 4,7 juta kendaraan yang akan melakukan mudik dan balik libur Nataru, angka ini naik 22% dari lalu lintas normal atau naik 5,3% dari lalu lintas Tahun 2018,” ucap Direktur Operasi Jasa Marga. Subakti Syukur. Rabu (19/12/2019).

Subakti menjelaskan puncak arus mudik pada libur Natal 2019 terjadi pada H-4, atau tanggal 21 Desember 2019, yakni jatuh di hari Sabtu. Jasa Marga menghitung periode mudik Natal 2019 selama empat hari, yaitu pada 20-24 Desember 2019. Berbeda dengan periode libur Lebaran dimana lalu lintas mudik mayoritas menuju ke arah Jawa, di mudik Nataru mayoritas lalu lintas mudik diprediksi akan lebih banyak menuju ke arah Bandung.

“Jumlah kendaraan yang menuju ke arah Timur kami prediksi 51% ke arah Bandung dan 49% ke arah Jawa. Prediksi kami selama empat hari tersebut (20-24 Desember 2019) 245.122 kendaraan akan menuju Bandung dan sekitarnya melalui Gerbang Tol (GT) Kalihurip Utama. Angka ini naik 58,74% dibandingkan dengan lalu lintas normal sebanyak 154.419 kendaraan. Sementara itu, untuk yang ke arah Jawa di periode yang sama, kami memprediksi 233.027 kendaraan akan melewati GT Cikampek Utama, angka ini naik 65,32% dari LHR normal sebanyak 140.954 kendaraan,” jelas Subakti.

Sementara itu, Subakti juga menjelaskan untuk puncak arus balik libur Natal diperkirakan terjadi pada tanggal 25 Desember 2019. Hingga akhir Desember 2019, Jasa Marga memiliki total 1.153 Km jalan tol beroperasi dimana di akhir tahun ini.

Jasa Marga menambah ruas jalan tol baru yang beroperasi tanpa tarif sepanjang 96,48 Km yang digunakan untuk dapat mendukung pelayanan arus mudik Nataru, diantaranya adalah Jalan Tol Jakarta-Cikampek II Elevated sepanjang 38 Km dan Jalan Tol Balikpapan Samarinda Seksi Samboja-Samarinda sepanjang 58,48 Km.

Salah satu strategi pelayanan transaksi yang disiapkan oleh Jasa Marga jelang libur Natal dan Tahun Baru 2020 besok adalah melakukan optimasi kapasitas transaksi pada barrier gate (GT Cikampek Utama, GT Kalihurip Utama, GT Palimanan Utama, GT Kalikangkung, GT Banyumanik, GT Waru Gunung dan GT Kejapanan UtamaSecara keseluruhan, Jasa Marga juga akan mengoperasikan 325 unit mobile reader di seluruh gerbang tol Jasa Marga, jumlah ini mencapai hampir dua kali lipat dari jumlah mobile reader yang dioperasikan pada periode Nataru 2018 lalu.

*(Mld)